Mahasiswa Sastra Pekerja Malam


Oleh Denny Prabowo

Suara ringtone ponsel mengudara. Tangan pemuda 20 tahun itu berusaha meraihnya. Matanya masih digelayuti kantuk saat membaca nama temannya di layar ponsel. “Om Denny?” Tri Wahyudi, nama lengkap pemuda itu, segera mengangkatnya.
“Halo, Om,” sapanya. Suaranya serak khas orang baru bangun tidur.
“Lu enggak ujian, Yud?” tanya teman kuliahnya itu.
Yudi melirik jam di dinding kamarnya. Pukul Sembilan lewat! Padahal, ujian pertama pukul 8.30. Butuh waktu setengah jam dari rumahnya di Kandang Roda untuk sampai ke Fisib Universitas Pakuan. Itu pun harus memacu motornya yang mulai digerogoti kerentaan karena jarang diservis dengan kecepatan tinggi.
“Gue jalan sekarang, Om!” katanya.
“Buruan, Yud!” ujar temannya itu. Ia memutus sambungan telepon.
Bangun pagi memang jadi persoalan serius sejak Yudi memutuskan bekerja di harian Radar Bogor. Sejak di semester tiga, Yudi bekerja di koran lokal itu sebagai penata letak. Pekerjaannya mengharuskan ia pulang hingga larut malam. Ia baru bisa menata letak setelah bagian penyuntingan menyerahkan materi berita yang akan ia layout.
“Setiap hari saya pulang pukul satu malam,” akunya. Hal itulah yang menyebabkannya sulit bangun pagi. Akibatnya, ia sering tidak mengikuti kuliah pagi. Oleh sebab itu, ia hanya mengambil 14 SKS untuk semester 5 ini.
Awalnya, ia hanya ingin mengisi waktu liburan saja. Temannya yang bekerja sebagai wartawan di Radar Bogor menawarinya pekerjaan sebagai penata letak. Pendidikannya di Sekolah Kejuruan Multimedia memungkinkannya untuk menerima tawaran itu. Setelah melewati proses seleksi dan masa percobaan, Yudi resmi menjadi penata letak di harian lokal yang merupakan grup Jawa Pos itu.
“Saya memutuskan bekerja pada malam hari karena saya menganggap waktu itu  tidak menganggu kuliah,” katanya.
Rupanya, pekerjaannya itu cukup menganggu waktu kuliahnya. Bukan hanya waktu kuliah, melainkan waktu untuk kekasihnya pun menjadi berkurang. Gara-gara hal itu, ia sempat putus dengan kekasihnya yang mantan teman sekolahnya. Namun, tidak berapa lama kemudian, mereka balikan lagi. Kekasihnya cukup memahami pekerjaannya.
Walau persoalannya dengan kekasihnya bisa diselesaikan, ia harus berhadapan dengan kuliahnya yang keteteran. Sebenarnya, ia mulai bosan dengan pekerjaannya, tetapi penghasilannya cukup lumayan. Meski orang tuanya masih membiayai kuliahnya, ia bisa mencukupi kebutuhan sehari-harinya.
Yudi suka bermusik. Ia tergabung dalam band Tata Ruang bersama Supi Martin dan Banie, seniornya di jurusan Sastra Indonesia, Unpak. “Saya masuk sastra Indonesia karena ingin bisa menulis dengan baik,” katanya. Ia memang suka menulis lagu, meski di bandnya itu Supi yang lebih banyak menulis lagu. “Sangat menyenangkan di sastra. Ada banyak mata kuliah yang tidak harus menghafal,” ujarnya.
Waktu ujian untuk mata kuliah Editing sudah selesai. Semua temannya sudah mengumpulkan lembar jawaban ke meja pengawas kecuali Christina Sogen. Saat itulah Yudi muncul di kelas, tempat Ujian Akhir Semester diselenggarakan. Ia mengenakan jaket salah satu tim sepak bola di Liga Inggris, kemeja putih, celana hitam, dan sepatu warna biru.
Setelah senyum-senyum karena terlambat, Yudi meminta lembar soal dan lembar jawaban untuk mata kuliah Editing dari pengawas. Sementara itu, teman-temannya mulai mengerjakan soal Geografi Pariwisata Sunda.
Satu setengah jam yang disediakan untuk mengerjakan soal Editing tidak ia gunakan seluruhnya. Ia hanya membutukan setengah dari masa yang disediakan untuk mengerjakan soal Editing sebelum mulai mengerjakan soal Geografi Pariwisata Sunda. Setelah selesai, saya menyerahkan daftar pertanyaan kepada Yudi. Mahasiswa sastra pekerja malam itu mengisi daftar pertanyaan saya sebelum menyerahkannya kembali dan saya menyusunnya menjadi sebuah karangan. Selamat membaca!

Depok, 7 Februari 2014
Share on Google Plus

About Denny Prabowo

Penulis, penyunting, penata letak, pedagang pakaian, dokumentator karya FLP, dan sederet identitas lain bisa dilekatkan kepadanya. Pernah bekerja sebagai Asisten Manajer Buku Sastra di Balai Pustaka. Pernah belajar di jurusan sastra Indonesia Unpak. Denny bisa dihubungi di e-mail sastradenny@gmail.com.

3 ulasan:

  1. keren mas denny blognya

    ada waktu mampir ke blog sya mas

    http://fenomenadi.blogspot.com
    mas saya bloh pake banner forum lingkar pena itu gak, kan dulu saya sering ikutan flp angkatan 5 cuman lewat e-mail seringnya hehe keren mas tulisannya.

    BalasPadam
  2. silakan mas Arifin J, pakai saja

    BalasPadam

Tinggalkan jejak sobat di sini